Bacaan Popular

Jumaat, 28 April 2017

Sunnah

 

Sebenarnya dari dalam rumah kita, kita sedang menyembelih Sunnah tanpa kita sedar. Sebenarnya juga dari dalam rumah kita kita sedang membina kebathilan untuk di tiru oleh anak-anak kita. Jadi apabila mereka besar (dewasa) mereka juga akan beramal apa-apa yang kita amalkan sejak mereka kecil kerana mereka memerhatikan apa yang kita buat.

Kita yang belikan pakaian untuk anak-anak kita semasa mereka masih kecil lagi dan apabila mereka meningkat remaja kita beri kebebasan untuk mereka memilih sendiri pakaian yang mereka suka lalu mereka memilih pakaian yang kita kemukakan. Lalu mereka lebih gemar pakai 'T' shirt dengan seluar jeans. Kita pun memang sejak muda suka pakai seluar jeans  dan 'T' shirt yang memang bukan pakaian sunnah.

Sewaktu kita bawa balik nasi lemak kita pun cari sudu untuk makan nasi lemak sedangkan Nabi kita ajar makan pakai tangan.  Lalu anak kita pun cari sudu ikut kita. Kita yang ajar anak kita makan seperti itu. Jikalau kita makan pakai tangan maka sudah pasti anak kita pun makan pakai tangan.

Ketika balik kerja badan leteh kita solat di rumah dan menjauhkan masjid dalam kehidupan kita. Anak kita memerhatikan kita dan dia pun menjauhkan masjid dari kehidupannya. Sekali apabila kita sudah jadi jenazah anak kita hantar kita ke masjid untuk dimandikan dan di khafankan oleh orang masjid sedangkan anak kita maseh di luar masjid sedang sibuk dengan WhatsApp. Bukankah kita yang ajar anak kita cara begitu.

Kata Abu Hurairah r.anhu, beliau mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda,'Di dalam zaman kerusakan ummat barang siapa dapat menghidupkan satu Sunnahku maka ganjarannya adalah pahala syahid. Hadith riwayat Tirmidzi. Tapi kebanyakkan kita bukan menghidupkan sunnah bahkan kita menyembelih sunnah dalam rumah kita.

Marilah kita usahakan agar dapat menghidupkan sunnah Baginda s.a.w. dalam setiap kehidupan kita baik waktu makan ikut cara Rasulullah s.a.w, tidur, berjalan dan cara berfikir juga cara Rasulullah s.a.w.

'Barangsiapa mencintai sunnahku berarti dia mencintaiku, dan barangsiapa mencintaiku dia akan bersamaku dalam syurga.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 21 April 2017

Ujian Ta'at

 

Ujian pertama yang Allah s.w.t. berikan kepada makhluknya yang berakal ialah ta'at. Apabila Iblis meninggalkan keta'atannya kepada Allah s.w.t. Allah telah batalkan seluruh pengurbanan serta ibadah yang sudah dilakukannya selama 80 ribu. Semua kebaikannya musnah.

Setelah Iblis meninggalkan keta'atannya terhadap Allah, Allah ta'ala telah menterbalikkan hatinya, jika sebelum itu Iblis ta'at kepada Allah maka kini Iblis berazam untuk haling manusia dan jinn dari mendekati Allah s.w.t.

Bagi manusia dan jinn pula selepas mereka meninggalkan keta'atan mereka kepada Allah  maka akan terasa semua kelebihan yang selama ini Allah berikan kepada mereka tercabut sendirinya. Antara kelebihan tersebut ialah rezeki mencukupi (berkat), ketenangan (sakinah) dan banyak lagi. Ini yang dinamakan nikmat iman.

Kelebihan ini yang berada dalam diri kita sebenarnya adalah pinjaman terbaik dari Allah dan kita wajib pelihara bahkan sempurnakan sepanjang masa hayat didunia untuk memperbaikinya. Memperbaiki disini ialah memperelokkan iman kita sendiri.

Memperbaiki apa yang Allah kurniakan kepada kita ialah dengan cara turut perintah yang Allah sebut dalam al Quran, Allah Tanya dalam al Quran. Perintah agar kita memelihara solat serta zakat dan menyampaikan pesanan yang haq. Pertanyaan siapakah yang lebih baik perkataannya dari orang yang menyeru kepada kebaikan dan banyak lagi.

Marilah kita teruskan keta'atan kita kepada Allah ta'ala mudah-mudahan kita mendapat petunjuk.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Sabtu, 15 April 2017

Jangan Rasa Selesa




Jangan rasa selesa dengan amal ibadah yang telah kita mampu lakukan secara istiqamah. Diri rasa sudah selesa sebab sejak 20 tahun yang lampau kita belum pernah terlepas hadir solat berjemaah dimasjid sewaktu solat fardhu. Sedarlah ada orang lain yang sejak akal baligh belum pernah tinggal takbiratul ula 5 kali sehari dimasjid.


Ada kita yang rasa cukup selesa sebab seawal 5.30 pagi sudah bangun untuk solat tahajud. Jangan lupa ada orang lain bangun 3.30 pagi lengkap 12 rakaat solat tahajud, 4 rakaat solat taubat, 4 rakaat solat syukur dan 3 rakaat solat witir.


Jangan rasa selesa kalau satu malam kita dapat baca Quran sebanyak 4 muka surat yang dalam masa setahun kita dapat khatam 2 kali, sebab ada orang sudah baca 1 juzu' hanya satu malam dan ada yang sudah khatam dalam satu malam saja.


Begitu juga dengan puasa kita, sedekah kita, haji kita yang masuk tahun ini dah kali ketiga. Ingatlah, amal yang banyak bukan jaminan untuk masuk syurga. Kita lupa melihat jiran-jiran kita. Kita lupa yang suatu masa dulu kita pernah melukakan hati mak ayah kita menyebabkan mereka tidak redha keatas kita. Begitu anak siteri yang tidak redha atas kita menyebabkan perjalanan kesyurga tergendala umpama sekeping cek yang bernilai berjuta-juta tapi disebabkan tarikh tidak betul atau tanda-tangan mengelirukan maka tiada tunai di kaunter. Kita akan kecewa yang tiada kesudahan, Abadan abada.


Agar tidak berlaku kecelaruan di kaunter maka kita kena periksa semula hubungan kita sesama mereka. Memang hubungan kita dengan Allah cukup bagus. Setiap 5 waktu solat datang kemasjid lengkap pakaian sunnah, berserban jubbah bagai, bawa isteri sentiasa namun seorang penduduk kampong bagitau ayahnya kata dia lebih zalim dari setan sebab sejak 20 tahun tak pernah bertegur sapa dengan ayahnya sendiri walhal rumahnya dibina diatas tanah ayahnya dan bersebelahan dengan rumah ayahnya. Lalu bagaimana orang yang pergi haji namun jirannya tiada makanan dirumah.


Sebenarnya masuk syurga bukan dengan amal yang banyak tapi dengan Rahmat Allah. Marilah kita usahakan agar hubungan kita dengan Allah (hablumminallah) dan hubungan kita dengan semua makhluk (hablumminannas) termasuk burung dan kucing sentiasa baik dan terpelihara.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Sabtu, 8 April 2017

Solat dan Zikir



Dalam kehidupan seharian kita akan banyak menghadapi masalah, rintangan dan cobaan yang Allah datangkan sebagai mujahadah hidup di dunia dengan tujuan Allah nak tengok apa yang kita nak buat bila trekena musibah atau masalah yang demikian.

Samaada kita jenis orang yang ta'at pada perintah Allah atau tidak ta'at pasti perkara itu di datangkan. Apakah tujuannya dan bagaimana menghadapi (bukan mengatasi) perkara tersebut.

Caranya ialah dengan banyak mengingati Allah. Bagaimana mengingati Allah? Allah ta'ala sebut banyak kali dalam al Quran yang mulia, 'Ingatlah Aku pagi dan petang dalam duduk atau baring'. Pagi dan petang pula maksudnya ialah selepas solat suboh jagalah mulut jangan bercakap perkara sia-sia sebaik-baiknya zikirlah, tasbihat 100, selawat kepada Nabi s.a.w. 100 dan istighfar 100. Itu zikir bagi orang awam, kalau ulamak, ahlullah dan mereka yang seumpama dengannya banyaklah lagi zikir mereka.

Manakala petang pula bermaksud selepas asar, lakukanlah jumlah yang sama. Dalam tasbihat ada 4 kalimah termasuk 'La illaha ilallah', jikalau pagi ada 100 petang ada 100 bermakna sudah ada 200 setiap hari. Dalam sebulan sudah ada enam ribu, dalam setahun sudah ada 72 ribu sedangkan himpunan kalimah 'La illaha ilallah' sebanyak 70 ribu mampu menyelamatkan seseorang dari azab api neraka. Lakukanlah sedemikian sebanyak mana yang kita hendak sampai sakratul maut.

Bila ada ayah atau ibu atau saudara kesayangan kita yang sudah meninggal dan kita sedar arwah semasa hidup tidak cukup bekal untuk masuk kubur waktu itu kita boleh hadiahkan himpunan 70 ribu dari berjuta-juta milik kita mudah2an arwah terselamat dari azab disana.

Namun begitu ada lagi zikir yang boleh mencapai sehingga 2 juta ganjaran seperti yang di paparkan dalam gambar di atas. Ada zikir yang cuma di baca 3 kali setiap lepas solat suboh fadzilatnya tak akan terkena penyakit sopak, gila dan penyakit-penyakit pelik yang Allah datangkan untuk umat akhir zaman ini.

Begitu juga dengan solat2 sunat, kebanyakan kita solat dhuha cuma 2 atau 4 rakaat sedangkan ada orang lain yang dengan 12 rakaat dhuha dapat menyelesaikan masalah ekonomi. Dengan memberi salam disertai selawat dan bacaan surah al Ikhlas saja masalah rumah tangga selesai. Cuma kita tak amalkan apa yang telah disebut oleh Rasulullah s.a.w. Sedangkan kesemua hadith Baginda s.a.w. adalah untuk kita sebagai umatnya untuk di amalkan dalam kehidupan.

Hari ini kehidupan kita tidak banyak mengikut cara hidup Rasulullah s.a.w. sebaliknya kita banyak ikut cara yang di pengaruhkan kepada kita melalui media. Cara makan kita, cara tidur kita cara perniagaan kita dan cara solat kita.

Marilah kita sama-sama memperbaiki amal ibadah kita dalam kehidupan seharian kita mudah2an kita mendapat keredhaan Allah s.w.t. Inilah perkara paling bernilai dalam kehidupan di sini dan di sana.
.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 31 Mac 2017

Badi

Gambar hiasan sahaja
 
Melihat pada tajuk kali ini seolah-olah seram, tapi itulah perkataan yang hampir tepat yang dapat digunakan bagi menepati maksud yang hendak diceritakan. Namun jika dilihat sekali lalu perkataan badi biasa dikaitkan dengan badi mayat. Begitulah perkataan badi  kali ini akan digunakan bukan untuk dikaitkan dengan mayat tapi orang yang masih hidup.
 
Selalu kita buat usaha keatas diri sendiri untuk meningkatkan iman, namun sebagai lazim pada umat akhir zaman iman kita kejap masuk kejap keluar. Kita bimbang tatkala iman sedang berada diluar jasad diwaktu itu pula malaikat sakratul maut datang. Ini kerana sepanjang riwayat manusia hidup diatas muka bumi ini pada awalnya ada yang menderhakai Allah namun pada penghujungnya dia menjadi orang yang taat pada Allah. Ada juga pada awalnya dia adalah orang yang sangat taat pada perintah Allah namun pada penghujungnya dia menjadi orang yang mengamalkan apa yang Allah tak suka.
 
Kita sendiri pun belum tahu bagaimana keadaan kita akhir kalam ketika sakratul maut nanti. Untuk memelihara keadaan mentaati Allah ini agar terus hingga akhir hayat maka usaha perlu kita lakukan, dan usaha ini adalah usaha membuat amal ibadah dan amal kebajikan yang ganjarannya berlipat-ganda sehingga ratusan ribu bahkan jutaan. Untuk perkara itu juga perlu ada ilmu, dengan ilmu kita dapatlah menepis bisikan syaitan. Dan bagi mendapatkan ilmu inilah kita kena ada sikit badi.
 
Badi untuk duduk dalam majlis ilmu dan badi untuk melakukan amal ibadah dan amal kebajikan agar akaun kita melonjak berganda-ganda lebih dari gunung Uhud.
 
Kita kena buat agar kalau tak duduk dalam majlis ilmu kalau tak buat kebajikan maka diri seperti orang kena badi dan bukannya orang yang ketageh sebab kalau ketageh ada pencegahannya. Kalau dah kena badi memang payah nak buang berbanding ketageh.
 
Dalam amal ibadah dan amal kebaikan yang paling besar paling tinggi adalah mengajak manusia kepada kebaikan. Inilah kerja yang paling tinggi ganjaran yang bakal kita dapat. Cara kerja ialah pertama kena ada sasaran siapakah yang kita hendak sasarkan. Contoh jiran sebelah rumah yang tak pernah ke masjid kecuali hari jumaat sahaja. Pertama kita kena faham sunnah setiap lelaki yang solat berjemaah di masjid, fadhilat orang yang berjalan kaki kemasjid dengan berjalan kaki dalam keadaan sudah berwuduk. Bila kita pun dah faham atau dah sikit-sikit faham maka mudah kita terangkan pada jiran akan kelebihan solat berjemaah di masjid.
 
Langkah pertama mungkin dapat kita ajak dia minum atau makan-makan rojak kat kedai mamak sambil cerita kelebihan solat dimasjid. Point pertama ianya adalah sunnah Nabi s.a.w. dan jika kita tinggalkan sunnah Nabi dan solat dikedai atau dirumah maka ada dialog di Mahsyar nanti yang berbunyi, 'Sampai hati kamu tinggalkan sunnah Nabi kamu', waktu itu apa nak jawab.
 
Jangan sesekali menceritakan azab yang akan diterima oleh orang yang tak solat. Pujuk dia dengan kasih sayang sampai dia dapat datang. Kerja ini perlu sabra, Allah memerhati kita dan Allah memerhati jiran yang kita ajak itu. Andai suatu masa selepas 5 tahun belanja dia makan rojak barulah dia dapat datang Alhamdulillah, bermakna saham untuk kita sudah mula ditulis. Saham ini akan berterusan sehingga kita sudah masuk kubur.
 
Kita kena jadikan kerja ini sebagai badi, sampai masa kalau tak buat dah macam orang kena badi. Pergi keluar dari masjid atau rumah atau kedai cari manusia dan sampaikan pesan Nabi s.a.w. walaupun satu ayat pasti satu hari nanti kita akan Berjaya. Biarpun sudah banyak duit habis untuk belanja jangan berkira-kira (tak payah kira) sebab duit yang dalam poket kita ini bukan kita punya sebenarnya. Duit dalam poket kita ini Allah punya, diri kita pun Allah punya. Allah suka bila kita bagi pada orang lain kerana Allah dan inilah yang Allah maksudkan dalam al Quran siapa yang mahu beri Allah pinjaman.
 
Untuk memulakan kerja seperti orang yang kena badi langkah pertama kita ialah sentiasa duduk dalam majlis ilmu yang diadakan dalam masjid tak kesah mana ustaz yang bagi tazkirah atau kuliah, duduk saja, tutup mata pun boleh asal hati dan telinga buka. Walaupun kesah itu sudah kita dengar sebelumnya duduk saja, Allah suka kita duduk ramai-ramai dalam rumahNya.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~
 
 

Jumaat, 24 Mac 2017

Dosa Yang Tersembunyi

Gambar sekadar hiasan
 

Sebenarnya tanpa kita sedar kita telah banyak berbuat dosa. Dosa yang paling banyak kita buat ialah dosa yang terhasil dari lidah kita sendiri. Lebih banyak kita berbicara maka lebih banyak dosa yang kita buat. Sebab itu lebih baik kita diam sambil berselawat atau bertasbih atau beristighfar bagi menyelamatkan diri kita dari berbuat dosa.

Bila kita berkumpul bersama sahabat atau keluarga perkara ini seperti tidak dapat kita elakkan, jadi lebih baik duduk terus dalam keadaan perbualan yang sia-sia itu berterusan sambil menjaga hablum minannas dan diwaktu yang sama kita beristighfar. Bila mereka ketawa kita sampoklah ketawa sikit-sikit supaya tidak ketara bahawa sebenarnya telinga dan hati kita telah kita alehkan kepada zikir.

Bagi orang yang dipandang lebih beragama atau lebih memahami agama pastinya percakapannya lebih dari yang lain terutama perkara-perkara yang dianggap percakapan yang boleh memberikan rangsangan beragama kepada yang mendengarnya. Percakapan yang pada sangkaan kita mendatangkan kebaikan atau pahala tetapi sebenarnya mendatangkan kemudaratan kepada yang menuturkannya.

Sebagai contoh untuk mudah faham bagaimana percakapan yang baik boleh menjadi dosa ialah dalam mesyuarat Ahli Jawatankuasa Masjid sendiri yang pastinya kita faham bahawa kebanyakan mereka faham agama, dan dalam isu dakwah oleh Biro Dakwah dibentangkan keadaan Jemaah yang pada pandangan AJK perlu diusahakan agar bertambah dalam setiap solat fardhu. Maka terpacullah kisah seorang Pak Cik yang telah merajuk tak mahu lagi datang ke masjid walhal dudlu dia adalah salah seorang AJK di masjid itu beberapa tahun yang lalu.

Kisahnya dipaparkan untuk menjadi iktibar kepada yang hadir bahawa janganlah disebabkan anak gadisnya yang belom bernikah tetapi telah mengandung maka dia merasa malu kepada kawan-kawan yang lain dan terus tak mahu datang ke masjid. Walhal sebenarnya dia telah di uji oleh Allah ta'ala, dia di uji adakah dengan termengandungnya anak gadis yang belum menikah menyebabkan dia memutuskan tidak mahu lagi hadir kerumah Allah. Soalannya adakah dia memulaukan orang masjid atau dia memulaukan Allah.

Dengan percakapan sedemikian seluruh AJK masjid meraskan bahawa percakapan sebegini baik dalam mesyuarat dan masing-masing ada azam tidak akan meninggalkan masjid walu apapun yang terjadi. Tapi sebenarnya tidak. Sebenarnya mereka sedang melakukan dosa mengumpat. Dosa yang mereka tak sedar ini akan terus ada dalam diri masing-masing dan tanpa bertaubat pasti mereka mati dalam keadaan berdosa walaupun mereka merupakan AJK masjid atau Siak masjid atau Bilal atau Imam sekalipun.

Sesungguhnya syaitan itu sangat licik mengajak manusia berbuat dosa dan dosa yang kita anggap bukan dosa tapi hanya untuk menjadi pengajaran adalah bisikan syaitan. Syaitah kata awak boleh bagi misalan sianu-anu itu sebagai contoh dan jangan jadi macam dia.

Sebab itu kita kena solat taubat setiap hari sebelum tidur, maafkan semua orang dan mohon Allah ampunkan semua dosa kita sama-ada dosa yang kita sedar atau kita tidak sedar yang bersembunyi dalam salur nadi darah kita.

Dalamkeadaan sebegini bila kita sedar atau cepat sedar kita sedang mendengar satu umpatan dari seorang yang bergelar ustaz haruslah segera kita beristighfar dan jangan berdebat sebab ilmu bukan untuk didebat bahkan untuk diamalkan. Barangsiapa meninggalkan perdebatan walhal dia dipihak yang benar maka diakhirat nnti dia akan diberikan sebuah mahligai dipuncak bukit dalam syurga.
.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~

Jumaat, 17 Mac 2017

Dosa

 
Kepercayaan serta keyakinan kita bahawa hanya dengan amalan yang hebat akan membuatkan seseorang itu layak masuk ke syurga adalah salah dan bahaya untuk diri dia sendiri. Sedangkan Nabi s.a.w. memberitahu bahawa seseorang itu tidak masuk syurga dengan hanya amalan yang dilakukannya tetapi dengan Rahmat Allah, lalu seorang sahabat bertanya, 'Adakah termasuk engkau ya Rasulullah?' Lalu Baginda s.a.w. menjawab, 'Ya, termasuk aku.'
 
Namun Baginda Nabi s.a.w. di liputi Rahmat Allah ta'ala keatas seluruh dirinya dan dia maksum yakni yang dipelihara oleh Allah ta'ala dari melakukan dosa. Dan sememangnya tempatnya disyurga.
 
Apabila Allah ta'ala telah takdirkan bahawa mereka-mereka yang tidak melakukan dosa maka makhluk itu adalah malaikat sahaja. Kita ini sebagai manusia tidak dapat lari dari melakukan dosa, namun dosa yang paling kita tidak sedar ialah memandang rendah terhadap orang lain yang melalukan dosa. Dengan yang demikian kita juga melakukan dosa kerana memandang rendah terhadap orang lain termasuk memandang rendah kepada orang yang tidak solat, orang yang terus menerus minum arak atau berjudi dan dalam masa yang sama kita merasakan diri kita lebih elok atau lebih baik dari orang tersebut.
 
Lalu apabila ada peluang bercakap kita akan menjadikan contoh orang yang kita lihat itu sebagai kiasan untuk konon kita jadikan iktibar. Sebenarnya kita sedang memperkatakan apa yang Allah takdirkan untuk orang itu. Allah zahirkan orang itu untuk 2 tujuan, pertama untuk membuka peluang kepada kita mencegah perbuatan munkar yang dilakukannya dan yang kedua untuk kita menahan prasangka yang tidak baik kita terhadap orang itu.
 
 
Lalu jika kita meneruskan usaha untuk menjadikan orang itu sebagai contoh dalam percakapan-percakapan lain yang munkin bagi kita suatu nasihat yang baik untuk diikuti oleh orang lain. Secara tidak sedar setan telah menghias perkataan kita dan kita pula mendapat sanjungan sekaligus kita terperangkap dalam dosa yang kita rasakan bukan dosa, bahkan kita merasakan ianya adalah suatu percakapan nasihat yang baik untuk orang lain agar tidak melakukan dosa yang sedemikian.  Pada masa itu keyakinan yang kuat bahawa kita tidak melalukan dosa sedang dihiasi oleh syaitan. Bahkan syaitan menipu kita yang kita sedang melakukan kebaikan.
 
Dengan melakukan demikian ulamak bagitau suatu masa nanti sebelum kematian kita, kita akan didatangi dengan dosa yang sama. Dosa yang pernah dibuat oleh orang yang kita pandang rendah itu kerana kita rasa kita lebih baik darinya akan datang masuk dalam diri kita dan kita pula melakukannya. Untuk mengelak dari kedatangan yang sedemikian  kita harus bertaubat bersungguh-sungguh minta Allah ampunkan dosa kita, dosa yang kita sedar atau dosa yang kita tidak sedar.
 
Telah berlalu begitu banyak peristiwa yang menimpa sekian banyak manusia dimana kita dapat lihat seseorang dimasa mudanya atau dimasa sihatnya sentiasa berulang alik kemasjid sehari 4 waktu. Oppss....kenapa hanya empat waktu? Sepatutnya solat 5 waktu. Kerana solat maghrib dan isyak borong pergi sekali sahaja dan lepas isyak baru balik, jadi maghrib dan isyak kira satu. Orang yang setiap hari 4 kali pergi masjid namun di masa tuanya atau dimasa setelah tidak sihatnya tidak lagi kemasjid bahkan meninggalkan amalan solat berjemaah atau tidak solat langsung dengan alasan uzur.
 
Allah ta'ala taknak tengok amalan  di awal kehidupan kita tapi Allah ta'ala nak tengok amalan akhir sebelum kematian kita. Siapa yang akhir kalamnya dapat mengucap kalimah 'Lailaha ilallah' maka wajib syurga baginya, sabda Nabi s.a.w.
.
.
La haula wala quwwata illa billah..~